Anywhere Commerce+

Blogs

Marketing and Engagement

Bagaimana D2C E-commerce adalah Usaha yang menguntungkan untuk Merek Anda

By

Arun James

4 Min Read

Mei 30, 2022

Beberapa Perubahan Memberikan Dampak Jangka Panjang

 

Kita semua tahu bagaimana pandemi COVID-19 membuat penjualan online sebagai prioritas untuk semua bisnis dalam segala skala. Di eropa, adopsi digital secara keseluruhan meningkat dari 81% ke 95% selama pandemi. Para penjual yang berfokus pada Instagram, media sosial dan marketplace hanya melihat peluang jangka pendek dan tidak memperhitungkan skalabilitas model bisnis mereka. Tapi apakah cukup hanya mengandalkan keuntungan jangka pendek yang diperoleh dari penjualan di marketplace? Sementara perusahaan besar memiliki pengalaman dan pengetahuan yang luas tentang dunia e-commerce, usaha kecil dan menengah menghadapi banyak tantangan, mulai dari membangun merek hingga mempersonalisasi platform yang digunakan, menyiapkan tim dengan keahlian yang tepat hingga mengelola pengalaman para konsumen. Akselerasi pergeseran digital ini jelas mengarah kepada satu hal – Dimanapun, semua orang membeli segalanya secara online. Mari kita lihat statistik global untuk memahami bagaimana performa dunia E-commerce dalam dua tahun terakhir

 

  • Penjualan E-commerce Amerika Serikat di Q3 2021 meningkat 45.6% dibandingkan Q3 2019.
  • Penjualan E-commerce mencapai hampir 20% dari semua penjualan ritel pada tahun 2021

 

D2C E-commerce: Masa Depan yang Menguntungkan

 

Meskipun menjual di marketplace and melalui media sosial menjadi awal mula yang baik, D2C E-commerce memberdayakan merek untuk “memiliki pelanggan mereka”. Dengan meluncurkan D2C E-Commerce merek sendiri, perusahaan dapat merancang pengalaman dan perjalanan konsumen yang khas, mengumpulkan data pihak pertama yang tak ternilai, membangun hubungan langsung dengan pelanggan, dan pada akhirnya mengendalikan keuntungan. 

 

Pangsa pasar D2C di India diperkirakan akan mencapai $100 miliar di tahun 2025 dengan ekspektasi lebih dari 800 merek akan terjun ke dunia D2C.

 

Dunia E-Commerce yang menantang untuk merek-merek D2C

 

 

5 tantangan yang dihadapi merek-merek D2C di dunia E-Commerce saat ini

  • Harga iklan Facebok yang meningkat
  • Aktivitas pelacakan iklan menjadi terbatas
  • Kesulitan manajemen rantai pasokan terakhir
  • Fokus para investor pada usaha yang menguntungkan
  • Infrastruktur teknologi yang tidak menentu

 

E-Commerce telah menyentuh titik yang tepat dengan perusahaan, menandakan niat transformasi digital mereka. Penutupan toko fisik yang dikarenakan peraturan COVID, biaya pengiriman yang rendah, dan biaya iklan Facebook relatif murah yang memudahkan akuisisi konsumen, telah memungkinkan banyak peritel untuk meningkatkan penjualan online. Namun, apa yang tidak mereka perhitungkan adalah kemampuan melihat skalabilitas model E-Commerce yang sudah ada, 8 sampai 12 bulan ke depan. Berikut adalah daftar hal-hal baru yang telah menciptakan kegemparan untuk para pebisnis:

 

  1. Era iklan murah Facebook segera berakhir: Di masa lalu, iklan Facebook yang lebih murah memungkinkan perusahaan menjual lebih banyak dengan meningkatkan penemuan produk bahkan ketika lalu lintas organik cukup rendah. Sebelumnya browser sering berubah menjadi pembeli. Yang dulunya merupakan keuntungan bagi peritel untuk mengiklankan barang dan jasanya, kini menjadi kutukan untuk masyarakat. Dengan harga iklan Facebook yang meningkat hampir tiga kali lipat dalam dua tahun terakhir, upaya merek untuk membangun nama dan penemuan produk menjadi lebih sulit. Biaya akuisisi pelanggan telah meningkat pesat. Shopify juga mengalami guncangan ini karena merek-merek yang meluncurkan etalase E-Commerce mereka di Shopify sangat bergantung pada iklan Facebook untuk mendapatkan pelanggan. Dampak langsungnya terlihat dari pertumbuhan Shopify yang melambat dan akhirnya menyebabkan harga sahamnya turun 50% selama 12 bulan terakhir.
  2. Terbatasnya aktivitas pelacakan yang diberlakukan oleh perusahaan teknologi raksasa: Pembaruan privasi utama Apple setahun yang lalu pada April 2021 dengan jelas menetapkan bahwa pengiklan perlu meminta izin untuk melacak aktivitas pengguna. Hal ini semakin mempersulit merek-merek D2C untuk mengukur kinerja iklan Facebook, mengoptimalkan kampanye pemasaran digital mereka, dan melacak metrik ROAS (Return on Ad Spend) yang penting.
  3. Kesulitan manajemen rantai pasokan terakhir: Mengelola infrastruktur pemenuhan secara keseluruhan dapat menjadi tugas yang tidak mudah. Meskipun tidak semua peritel memiliki beberapa ruang gudang penyimpanan, waktu pengiriman cepat yang ditawarkan oleh Amazon dan lainnya telah meningkatkan ekspektasi pelanggan sehubungan dengan pengiriman. Secara global, biaya impor sebagian besar dipengaruhi oleh tingginya kenaikan harga untuk mengirimkan peti kemas dari Tiongkok ke Amerika Serikat (dari $2000 ke $15.000).
  4. Fokus para investor pada usaha yang menguntungkan: Tahukan Anda bahwa hanya 24% bisnis baru yang diluncurkan dalam satu dekade terakhir yang menjadi perusahaan berskala besar? Ini menunjukkan bahwa sebagian besar bisnis masih menunggu untuk menghasilkan keuntungan bagi investor mereka. Para investor menunjukkan kecenderungan yang lebih terhadap usaha yang menguntungkan, ini berarti perusahaan D2C menengah perlu meningkatkan performa E-Commerce mereka.
  5. Infrastruktur teknologi yang tidak menentu: Dengan banyaknya platform E-Commerce dan fitur yang tersedia saat ini, membangun platform E-Commerce dari awal dapat sangat membebani dan menjadi tugas yang kompleks serta menyita waktu yang banyak. Satu pilihan mitra/ platform teknologi yang salah dapat menciptakan ketergantungan yang tidak dapat dipulihkan di kemudian hari, memaksa merek untuk menginvestasikan lebih banyak waktu dan sumber daya untuk menyelamatkan situasi. Dengan begitu banyak mitra teknologi yang ada di pasar SaaS, para pemilik merek harus jelas dengan tujuan mereka terlebih dahulu sebelum kemudian memilih platform teknologi yang sesuai.

Bagaimana Merek-merek D2C melewati segala rintangan di dunia E-Commerce saat ini

 

5 cara merek-merek D2C dapat mengamankan penjualan E-commerce mereka di masa depan:

  • Memaksimalkan rekomendasi dari mulut ke mulut
  • Mengadopsi model bagi hasil yang menawarkan solusi lengkap E-Commerce
  • Memilih mitra E-Commerce yang tepat
  • Fokus pada keterlibatan konsumen
  • Berinvestasi dalam membangun merek

 

Bisnis D2C harus berusaha untuk menjaga masa depan mereka, untuk mencegah tantangan- tantangan yang tidak terduga. Berikut adalah 5 cara untuk merek-merek D2C dapat memaksimalkan penjualan E-Commerce mereka:

 

  1. Memimpin dengan rekomendasi dari mulut ke mulut : 92% masyarakat mempercayai rekomendasi dari mulut ke mulut dan sumber langsung lainnya. Pemasaran melalui influencer juga menjadi terkenal sebagai sumber yang kredibel. Merek-merek dapat lebih fokus untuk membangun pengalaman secara organik daripada hanya fokus pada promosi berbayar.
  2. Fokus pada keterlibatan konsumen : Kecuali ada strategi retensi pelanggan dan strategi keterlibatan konsumen yang komprehensif, bisnis-bisnis D2C pasti akan menjadi stagnan. Oleh karena itu, pelanggan harus terlibat di luar transaksi pembelian reguler mereka dengan program personasilasi atau program loyalitas, sehingga dapat membantu merek untuk menciptakan hubungan emosional dengan para pelanggan.
  3. Memilih mitra E-Commerce yang tepat : Merek-merek D2C sebaiknya bermitra dengan penyedia solusi E-Commerce yang sama-sama berupaya dalam membangun usaha tersebut. Semakin banyak merek D2C yang beralih ke penyedia solusi E-Commerce yang mengelola seluruh infrastruktur E-Commerce-nya: dari platform ke pengembangan pemasaran, dari pengelolaan pemesanan ke rentensi pelanggan, dan juga loyalitas pelanggan. Tantangan yang mungkin muncul di kemudian hari, seperti skalabilitas, ditangani oleh mitra tersebut, sehingga merek D2C dapat fokus pada pertumbuhan dan pendapatan. Merek-merek D2C disarankan untuk memilih mitra E-Commerce yang memberi solusi lengkap, memiliki platform milik mereka sendiri yang menggabungkan perdagangan digital, manajemen pengalaman pelanggan, dan pemasaran pertumbuhan, oleh karena penyesuaian dan integrasi akan lebih cepat dan berjalan dengan mulus.
  4. Memilih Model Operasi yang Tepat : Semakin banyak merek-merek D2C sukses yang mengadopsi model bagi hasil dengan mitra E-Commerce mereka, memastikan biaya awal atau biaya peralihan yang minimal.
  5. Berinvestasi dalam membangun merek : Sementara sebagian besar merek D2C yang sukses memulai dengan produk mereka yang hebat, sangat penting dalam skenario E-Commerce yang kompetitif saat ini untuk membangun sebuah ‘merek’. Biaya akuisisi pelanggan yang signifikan hanya dapat diperoleh kembali jika para pelanggan setia pada merek tersebut untuk waktu yang lama. Selain itu, para investor juga semakin menyukai bisnis D2C yang telah menunjukkan kemampuan untuk menjadi berbeda dengan pesaingnya melalui pembangunan merek yang intensif.

 

India berada di ambang lepas landas dalam hal E-Commerce D2C. Keberhasilan merek-merek seperti Nykaa, Bombay Shaving Company, Sugar Cosmetics, dll telah menginspirasi seluruh genarasi pengusaha untuk memulai bisnis D2C mereka sendiri. Ekosistem mitra E-Commerce di India juga semakin matang; model keterlibatan dan operasi yang lebih baru seperti E-Commerce yang dapat menyediakan solusi lengkap memberdayakan wirausahawan untuk bermimpi besar dan fokus kepada ide atau produk, menyerahkan pekerjaan beratnya kepada para ahli. 

Arun James
Arun James

Arun leads the marketing division for Anywhere Commerce+, the full-stack e-commerce solution from Capillary Technologies. He is a passionate marketer and a student of human behavior. Arun has helped many leading brands to drive sales, customer engagement, digital commerce, and loyalty.

Aauthor Name

Arun James

Arun leads the marketing division for Anywhere Commerce+, the full-stack e-commerce solution from Capillary Technologies. He is a passionate marketer and a student of human behavior. Arun has helped many leading brands to drive sales, customer engagement, digital commerce, and loyalty.

Similar Articles

Bagaimana D2C E-commerce adalah Usaha yang menguntungkan untuk Merek Anda

by Arun James

Mei 30, 2022 | 4 Min Read

Hubungi Kami

Dapatkan platform loyalitas
& engagement pelanggan terbaik!
  • Merencanakan program loyalty yang sesuai dengan
    industri Anda
  • Integrasi dengan mudah dan go live secara cepat
  • Mengantarkan pengalaman konsumen yang hyper-personalized
Permintaan untuk dihubungi
Array
(
    [shield-notbot-nonce] => c38412f229
    [wp-wpml_current_language] => id
)