Loyalty

5 Hal yang harus dimasukkan ke Strategi Pemasaran untuk Tahun Baru Imlek

By

Aditi Aggarwal

4 Min Read

Januari 17, 2022

Gemuruh tinggi tahun 2022 ini jelas merupakan semangat kemeriahan orang-orang yang merayakan Tahun Baru Imlek di seluruh dunia. Bagaimanapun, tahun ini adalah tentang tahun Macan. Mengetahui bahwa dua tahun terakhir penuh gejolak, tahun harimau mengingatkan masyarakat untuk tampil lebih kuat dari sebelumnya, apa pun yang terjadi. Setiap tahun, perayaan dimulai dengan bulan baru pertama dan berakhir pada bulan purnama pertama dari kalender lunar, itulah sebabnya liburan berlangsung selama berhari-hari bahkan berminggu-minggu terutama di wilayah Asia Tenggara seperti Tiongkok, Hong Kong, Singapura, Malaysia, Korea Selatan, Taiwan, dan Vietnam.

 

Peritel di seluruh dunia bersiap untuk pesta meriah ini dan awal yang positif di tahun ini dengan dekorasi besar di dalam toko dan kampanye promosi yang menakjubkan. Seperti kebanyakan musim liburan di seluruh dunia, Tahun Baru Imlek juga merupakan peluang besar bagi para peritel untuk menjual barang dan jasa mereka menggunakan strategi pemasaran yang kuat. Saat kita memasuki periode yang menguntungkan ini, mari kita lihat bagaimana beberapa brand populer merayakan Tahun Baru Imlek 2022 dan menyelaraskannya dengan strategi inovatif di seluruh lanskap ritel.

 

1. Dorong Keterlibatan dengan Loyalitas Emosional

 

 

Sementara menggabungkan tema tahunan Tahun Baru Imlek dalam kampanye pemasaran dapat meningkatkan keterlibatan konsumen, para brand juga harus meningkatkan hubungan emosional mereka dengan para konsumen. Tahun Baru Imlek tradisional sangat menyentuh perasaan orang. Alasan mengapa meluncurkan program loyalitas yang dapat menyentuh orang secara khusus sekitar waktu ini dapat menjadi salah satu tuas terkuat. Laporan Forrester baru-baru ini menyatakan bahwa konsumen akan berbelanja lebih banyak saat mereka terhubung secara emosional dengan sebuah brand. Tempatkan taruhan Anda pada penukar hadiah yang sering kali cenderung berbelanja lebih banyak jika terlibat secara emosional pada waktu yang tepat. Berikut adalah panduan singkat untuk menjalankan program loyalitas emosional yang sukses. Mengetahui bahwa Tahun Baru Imlek juga tentang pemberian hadiah selain belanja rutin, program loyalitas emosional yang dirancang secara efektif pada akhirnya akan menghasilkan pendapatan yang lebih tinggi dan menumbuhkan loyalitas brand.

 

2. Berdayakan promosi pemasaran offline Anda dengan kontes meriah

 

Selain dekorasi toko yang senada dengan perayaan Tahun Baru Imlek, promosi khusus di dalam toko harus dipasarkan satu atau dua minggu menjelang Tahun Baru Imlek. Oleh karena itu, sangat penting bagi sebuah brand untuk mengatur waktu promosi offline mereka. Memperkenalkan kode QR di lorong toko Anda untuk penawaran kejutan atau mengundang pelanggan setia Anda melihat pratinjau koleksi baru yang meriah mungkin bisa membantu. Banyak brand juga merencanakan kontes undian berhadiah utama untuk membangun antusiasme sepanjang tahun ini.

 

3. Live streaming di masa pasca COVID-19

 

 

Tak perlu diragukan lagi, live streaming telah menjadi salah satu saluran penjualan paling populer di Tiongkok dan telah meningkat tanpa henti sejak tahun 2020. Brand-brand mewah terkenal juga menunjukkan minat yang besar pada media ini. Dari L’Oreal hingga Louis Vuitton, brand-brand memasarkan produk mereka tidak seperti sebelumnya di platform e-commerce teratas di wilayah ini sebagai bagian dari strategi pemasaran merek mereka yang lebih besar. Tapi apakah itu hanya berhasil di Tiongkok? Tentu tidak! Industri live streaming disebut-sebut bernilai hingga $50 miliar dalam penjualan tahunan Amerika Serikat pada tahun 2023. Mengingat virus bermutasi menjadi beberapa varian dan mengejutkan dunia hampir setiap tahun hingga sekarang, sudah saatnya brand-brand memasukkan strategi ini dalam kampanye pemasaran mereka dan memainkan kartu Tahun Baru Imlek mereka dengan baik.

 

4. Membangun kejutan di rumah dengan program loyalitas pengalaman

 

Ingat kampanye McDonald pada tahun 2016 di mana boneka Ronald pulang untuk liburan Tahun Baru Imlek? Tradisi Tahun Baru Imlek selalu adalah tentang keluarga. Orang-orang pulang, mengambil waktu cuti selama periode ini untuk merayakannya bersama keluarga mereka. Oleh karena itu, brand perlu menciptakan pengalaman serupa untuk mempertahankan kegembiraan dengan memperkenalkan kampanye seperti brand makanan yang membagikan resep online, brand kesehatan yang memilih program kebugaran online, atau melibatkan pemirsa dengan pengalaman permainan dengan gamifikasi seperti kuis musiman, penawaran misteri, dan lainnya. Pengalaman tradisional bersantap di rumah dengan keluarga yang dikasihi harus dimanfaatkan oleh para brand dengan membangun strategi pengalaman yang berfokus pada penciptaan pengalaman ini, bahkan sekalipun di rumah.

 

5. Lipat gandakan interaksi media sosial Anda

 

 

Kehadiran merek di media sosial sangat diperlukan. Oleh karena itu, para brand harus aktif secara agresif di saluran media sosial reguler maupun regional seperti WeChat, Weibo, Instagram, Facebook, Twitter, dll. selama masa perayaan ini. Membuat video promosi di aplikasi atau situs web Anda untuk meluncurkan produk baru di sekitar Tahun Baru Imlek pasti akan menarik lebih banyak perhatian. Sebuah laporan terbaru oleh Cisco menyatakan bahwa video online menyumbang sekitar 79% kunjungan pada tahun 2021 di seluruh dunia. Di dunia dimana digital diutamakan, sangat penting bagi brand-brand untuk terhubung dengan pelanggan di saluran yang tepat untuk menuai manfaat maksimal.

 

Dengan Tahun Baru Imlek yang akan segera tiba, para brand dan bisnis sedang meningkatkan upaya mereka untuk memanfaatkan peluang ini. Anda tidak harus selalu merogoh kocek untuk mendapatkan keuntungan dari musim perayaan, perencanaan kampanye yang menyeluruh dengan para ahli berpengalaman akan memungkinkan Anda untuk mencapai semua ini dengan biaya minimum. Di Capillary, para ahli kami membantu Anda mencapai hal itu, pesan demo untuk mempelajari semuanya.

Aditi
Aditi Aggarwal

Writer, traveler, and a cold coffee addict, precisely in that order, Aditi Jindal is a storyteller. Whether it is slicing brands and their content marketing strategies or dabbling different genres of book writing; her keen interest in finding the unique idea for brands to deliver compelling stories keeps her on her toes.

Aauthor Name

Aditi Aggarwal

Writer, traveler, and a cold coffee addict, precisely in that order, Aditi Jindal is a storyteller. Whether it is slicing brands and their content marketing strategies or dabbling different genres of book writing; her keen interest in finding the unique idea for brands to deliver compelling stories keeps her on her toes.

Similar Articles

5 Hal yang harus dimasukkan ke Strategi Pemasaran untuk Tahun Baru Imlek

by Aditi Jindal

Januari 17, 2022 | 4 Min Read

Hubungi Kami

Dapatkan platform loyalitas
& engagement pelanggan terbaik!
  • Merencanakan program loyalty yang sesuai dengan
    industri Anda
  • Integrasi dengan mudah dan go live secara cepat
  • Mengantarkan pengalaman konsumen yang hyper-personalized
Permintaan untuk dihubungi
Array
(
    [shield-notbot-nonce] => c38412f229
    [wp-wpml_current_language] => id
)